Tag Archives: setinggan

Marah S’gor teruskan setinggan sifar

Jaringan Rakyat Tertindas (JERIT) dengan tegasnya menyatakan bantahan terhadap rancangan Kerajaan Negeri Selangor di bawah Menteri Besar baru Tan Sri Khalid yang berazam unuk meneruskan Dasar Setinggan Sifar Barisan Nasional. Dasar Setinggan Sifar BN adalah adalah satu dasar yang kejam yang diperkenalkan pada tahun 2005 ketika Datuk Khir Toyo menjadi Menteri Besar Selangor. Dasar ini pada asasnya tidak berniat untuk menyelesaikan masalah perumahan rakyat berpendapatan rendah Selangor tetapi lebih merupakan satu kempen untuk membantu Pemaju kaya yang mahu merampas tanah yang sudahpun dimajukan dan diusahakan oleh Peneroka bandar untuk beberapa dekad.

Polisi ini telah  memusnahkan ratusan rumah peneroka bandar di seluruh negeri Selangor sejak ianya diperkenalkan. Rata-rata hak peneroka bandar dinafikan dan mereka tidak diberikan pampasan yang wajar atau perumahan alternatif yang tetap dan sesuai. Polisi ini juga turut membawa kepada penyalahghunaan kuasa oleh polis, RELA dan Majlis Perbandaran dimana agensi kerajaan ini digunakan untuk mengusir secara paksa dan kejam para peneroka dari rumah mereka .

Malah ada segelintir exco dan juga ahli Parlimen yang dipilih pernah terlibat semasa mempertahankan rumah peneroka semasa perobohan di Selangor. Para Peneroka Bandar juga telah memainkan peranan penting dalam memastikan kemenangan ramai ADUN dan Ahli Parlimen dengan harapan mereka memastikan polisi pengusiran secara paksa dapat dihentikan. Adalah diharap para MB dan exco yang baru dilantik tidak terlupa perjuangan Kampung Berembang di Ampang, Kampung Papan di Pandamaran dan juga Kampung Rimba Jaya?

Keputusan untuk meneruskan Polisi Setinggan Sifar ini adalah satu berita yang amat mengejutkan semua peneroka bandar dan kumpulan masyarakat dan aktivis yang terlibat dalam pejuangan perumahan selama ini. Polisi ini adalah simbol keangkuhan Kerajaan BN terhadap rakyat Marhaen dan ia patut dikuburkan bersama Kerajaan negeri yang zalim.

Kerajaan negeri Selangor harus berlaku adil kepada rakyat dengan memberikan rumah alternatif kepada semua peneroka bandar yang menghadapi masalah perumahan di seluruh negeri Selangor. Kesilapan pihak pemerintah yang dahulu tidak harus diteruskan dan kerajaan negeri baru ini harus berkhidmat mengikut aspirasi rakyat dan bukanya mengejutkan mereka dengan berita sebegini.

Kami dari JERIT menuntut kepada kerajaan Negeri Selangor dengan segera:

  1. Untuk membatalkan Dasar Setinggan Sifar dan menggantikannya dengan Dasar Perumahan Rakyat untuk Semua untuk menonjolkan sikap Kerajaan negeri adalah perumahan untuk semua dan bukan berniat untuk memaksa pengusiran
  2. Kerajaan Negeri juga perlu mengambil tindakan yang sewajarnya untuk menyelesaikan masalah perumahan peneroka bandar di Selangor dimana ada Peneroka yang masih tinggal di dalam khemah
  3. Batalkan semua notis pengusiran yang dikeluarkan oleh Kerajaan sebelumnya  dengan serta–merta dan menilai balik dan menbuat kajian semula.
  4. Memastikan Kerajaan Tempatan tidak akan lagi menggunakan undang-undang zalim seperti Ordinan Darurat Pembersihan Setinggan 1969 untuk mengusir masyarakat peneroka bandar.
  5. Memahami dan mengambil kira semua Deklarasi Hak Asasi Manusia Antarabangsa mengenai perumahan, cadangan SUHAKAM mengenai isu hak perumahan dan tuntutan-tuntutan JERIT kepada Kerajaan Negeri sebelum ini
  6.  MB mengadakan perbincangan dengan kumpulan masyarakat, penduduk dan aktivis-aktivis yang terlibat dalam isu perumahan untuk memahami isu sebenar sebelum membuat sebarang keputusan.
Jangan Khianati Peneroka Bandar ! Hak Peneroka Bandar Harus Dibela!
nota: sikap seperti gunting dalam lipatan PKR dan PAS harus ditolak….semasa pemerintahan BN…pemimpin PKR dan PAS..sanggup bergadai nyawa konon2nya utk menyelamatkan hak peneroka bandar…bukankah hasrat BN untuk memindahkan rakyat ke kawasan rumah baru sesuatu usaha yang murni utk memberi keadaan yang lebih selesa kepada rakyat Selangor…mari kita lihat ape langkah seterusnya KHALID IBRAHIM..

1 Comment

Filed under Berita & Aktiviti Pemuda